Syaikh Muhammad Husni Ginting dan rahmat Allah pada orang yang dizalimi

I cried when Syaikh Muhammad Husni Ginting explained to me about “The Holy Prophet’s intercession”

The Syaikh explained that the Holy Prophet’s Intercession to Hell Dwellers causes the Heller Dwellers to be brought out from hell

I therefore asked the Syaikh

Ustaz, kalau seseorang yang lemah dizalimi dan dia berdoa agar Allah membalas orang zalim tersebut di akhirat kerana dia tidak mampu membalas kezaliman tersebut dan hanya Allah menjadi harapannya untuk membalas kezaliman tersebut, jadi apabila Rasulullah menyelamatkan orang yang zalim tersebut dari neraka, dimanakah keadilan untuk manusia yang dizalimi tersebut kerana orang yang menzaliminya dikeluarkan dari neraka?

Maka Syaikh menjawabku:
Orang yang dizalimi diberi rahmat dan ditingkatkan darjatnya oleh Allah Subhana Wa Taala. Apa yang dia mahukan, pembalasan terhadap orang yang menzaliminya atau rahmat dari Allah Subhana wa Taala?

Apa yang dia dapat sekiranya Allah membalas orang yang menzaliminya?
Seorang wali harus bersifat Allah, rahmatNya mendahului marahNya.

Maka aku pun menangis. Selama ini aku lebih mementingkan dendamku terhadap mereka yang menzalimiku kerana menyebabkanku menanggung derita bersama anak-anakku. Sedangkan Allah banyak melimpahkan rahmatNya kepadaku.

Syaikh juga berkata:
Bila seseorang menzalimi orang lain, maka itu adalah taqdir yang Allah tetapkan. Orang boleh terima kematian atau musibah tetapi tidak boleh menerima kezaliman yang dilakukan terhadapnya.

YA Allah….Astaghfirullah YA Allah
Maka terjawablah penyebab kedukaanku selama ini, sikap dendamku kerana pedihnya dizalimi

Ya Allah begitu besar rahmatMu Ya Allah

Namun aku bukan wali Allah , aku hanya manusia biasa yang selalu ditindas dan dianiaya, I am frustrated so I pray hard to Allah Subhana Wa Taala. Aku tak hidup di zaman Rasulullah saw di mana Rasulullah saw boleh membela aku. Aku juga tak hidup di zaman Khulafa’ ArRashideen atau Khalifah Umar Abd Aziz. Aku hidup pada akhir zaman di mana orang Islam ibarat buih-buih di lautan dan kebanyakan ulama adalah ulama yang mencintai dunia (ulama bi suu’/jahat). Therefore I don’t have to be a saint to forgive those who wronged me. I just wonder whether any mortal can endure my pain…..


%d bloggers like this: